Perang Dunia III Dimulai, Rusia Bombardir Ukraina Habis-habisan

Avatar

- Jurnalis

Kamis, 24 Februari 2022 - 14:58 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy


JIN – Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Kamis (24/2) memantik terjadinya Perang Dunia III dengan membombardir Ukriana habis-habisan.

Dia mengumumkan operasi militer di negara itu dan memperingatkan negara-negara lain bahwa setiap upaya untuk mengganggu tindakan Rusia akan menyebabkan konsekuensi besar .

Tak lama setelah dia berbicara, ledakan besar terdengar di Kyiv, Kharkiv dan daerah lain di Ukraina.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Video menunjukkan tembakan artileri berat dan apa yang tampak seperti serangan rudal. Pemerintah Ukraina mengatakan invasi Rusia telah dimulai.

Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan Putin telah meluncurkan invasi skala penuh ke Ukraina.

“Kota-kota Ukraina yang damai sedang diserang. Ini adalah perang agresi. Ukraina akan mempertahankan diri dan akan menang. Dunia dapat dan harus menghentikan Putin. Waktunya untuk bertindak sekarang,” cuitnya.

Putin mengatakan serangan itu diperlukan untuk melindungi warga sipil di Ukraina timur – sebuah klaim yang telah diprediksi AS akan dia buat secara salah untuk membenarkan sebuah invasi.

Baca Juga :  Tokoh Pemuda Jakarta Barat Umar Abdul Azis bersama Kapolres Metro Jakarta Barat Launching Saklar Pemutus Listrik Pada Motor

Dalam pidato yang disiarkan televisi, Putin menuduh AS dan sekutunya mengabaikan permintaan Rusia untuk mencegah Ukraina bergabung dengan NATO dan menawarkan jaminan keamanan kepada Moskow.

Dia mengatakan tujuan Rusia bukan untuk menduduki Ukraina.

Presiden AS Joe Biden mengecam serangan “tidak beralasan dan tidak dapat dibenarkan” di Ukraina dan mengatakan dunia akan “meminta pertanggungjawaban Rusia.”

Invasi besar-besaran Rusia dapat menyebabkan banyak korban dan menggulingkan pemerintah Ukraina yang terpilih secara demokratis.

Juga konsekuensi dari konflik dan sanksi yang dihasilkan yang dikenakan pada Rusia dapat bergema di seluruh dunia, mempengaruhi pasokan energi di Eropa, mengguncang pasar keuangan global dan mengancam keseimbangan pasca-Perang Dingin di benua itu.

Putin mengatakan operasi militer Rusia bertujuan untuk memastikan “demiliterisasi” dan “denazifikasi” Ukraina. Putin mendesak prajurit Ukraina untuk “segera meletakkan senjata dan pulang.”

Putin mengumumkan operasi militer setelah Kremlin mengatakan pemberontak di Ukraina timur meminta bantuan militer Rusia untuk membantu menangkis “agresi” Ukraina.

Baca Juga :  Deklarasikan Badar 08 Relawan Prabowo Gibran

Pengumuman itu segera memicu kekhawatiran bahwa Moskow menawarkan dalih untuk perang, seperti yang telah diperingatkan oleh Barat.

Tidak lama kemudian, presiden Ukraina menolak klaim Moskow bahwa negaranya merupakan ancaman bagi Rusia dan mengatakan invasi Rusia akan menelan puluhan ribu nyawa.

“Rakyat Ukraina dan pemerintah Ukraina menginginkan perdamaian,” kata Presiden Volodymyr Zelensky dalam pidato semalam yang emosional,

Zelensky berbicara dalam bahasa Rusia dalam seruan langsung kepada warga Rusia.

“Tetapi jika kami diserang, jika kami menghadapi upaya untuk mengambil negara kami, kebebasan kami, kehidupan kami dan kehidupan anak-anak kami, kami akan membela diri. Ketika Anda menyerang kami, Anda akan melihat wajah kami, bukan punggung kami,” kata dia

Zelensky mengatakan dia meminta untuk mengatur panggilan dengan Putin Rabu malam, tetapi Kremlin tidak menanggapi.(*

Berita Terkait

Dukungan Terhadap Paisaludin Maju Jadi Cabup Pesawaran Terus Mengalir
Terpilih Ade Muksin Jadi Ketua PWI Bekasi, YGANN : Semoga Dapat Berkolaborasi Gaungkan P4GN
Hari Bumi, KKP Tanam 1.000 Mangrove di Lokasi Silvofishery Maros
Puluhan Sepeda Motor Curian Diamankan, Polsek Tambora Amankan 3 Pelaku Curanmor
Lima Oknum Satres Narkoba Polda Metro Jaya Ditangkap di kawasan Cimanggis
Sadis, Tante Habisi Nyawa Bocah 7 Tahun di Tangerang, Motifnya Bikin Miris
Kawal Pesta Demokrasi, Masyarakat, SNI, Komunitas dan Para Ulama Dukung Irjen Pol. Ahmad Luthfi Maju Pilgub Jateng
PKL Bikin Kumuh Dan Semrawut, Walkot Jakbar Diminta Tegas
Berita ini 0 kali dibaca

Berita Terkait

Rabu, 24 April 2024 - 20:41 WIB

Dukungan Terhadap Paisaludin Maju Jadi Cabup Pesawaran Terus Mengalir

Rabu, 24 April 2024 - 20:28 WIB

Terpilih Ade Muksin Jadi Ketua PWI Bekasi, YGANN : Semoga Dapat Berkolaborasi Gaungkan P4GN

Rabu, 24 April 2024 - 15:44 WIB

Hari Bumi, KKP Tanam 1.000 Mangrove di Lokasi Silvofishery Maros

Rabu, 24 April 2024 - 15:20 WIB

Puluhan Sepeda Motor Curian Diamankan, Polsek Tambora Amankan 3 Pelaku Curanmor

Rabu, 24 April 2024 - 15:08 WIB

Lima Oknum Satres Narkoba Polda Metro Jaya Ditangkap di kawasan Cimanggis

Rabu, 24 April 2024 - 14:25 WIB

Kawal Pesta Demokrasi, Masyarakat, SNI, Komunitas dan Para Ulama Dukung Irjen Pol. Ahmad Luthfi Maju Pilgub Jateng

Rabu, 24 April 2024 - 14:22 WIB

PKL Bikin Kumuh Dan Semrawut, Walkot Jakbar Diminta Tegas

Rabu, 24 April 2024 - 13:53 WIB

Pemkab Tangerang Terima Audiensi Masyarakat

Berita Terbaru